Translate

Kamis, 11 Desember 2014

Menikah!

Pembicaraan dengan ibu angkatku beberapa hari lalu melalui telepon.
Ibu     : Jadi kapan Dita datang ke Bima lagi?
Aku    : Semoga tahun depan ya, Ibu. Mohon doanya.
Ibu     : Iya ni, Ibu doakan semoga Dita segera bisa ke sini lagi.
Aku    : Hmm... Doakan nanti Dita ke Bima sudah bisa bawa suami ya Ibu, hehe..
Ibu     : Pasti Ibu doakan, Nak. Tidak boleh anak perempuan berpergian jauh-jauh dari Jawa ke Bima sendirian. Harus datang ke Bima bersama suami.
Aku    : Makanya Dita minta doa ke Ibu biar cepat menikah, hehe..
Ibu     : Tapi Nak, menikah itu sebaiknya jangan buru-buru. Kalau mau menikah dengan sembarang lelaki, kan bisa saja. Tapi bukan seperti itu kan yang kita mau? Yang utama itu pilih yang baik agamanya. Lalu, baik keluarga dan pekerjaannya. Pengertian sama Dita dan orang tua Dita juga.
Aku    : (sejenak takzim mendengarkan) Iya Ibu, semoga Dita bisa segera ketemu yang seperti itu ya, Ibu.

Pembicaraan tentang pernikahan tidak berlangsung lama. Kami segera berganti ke topik lain. Mungkin, sebenarnya Ibu merasa tidak enak jika tema pernikahan ini diperpanjang karena beliau ingin menjaga perasaanku. Teman-teman di sekitarku sudah cukup banyak yang menikah dan ibu tahu betul tentang hal itu. Mungkin Ibu tidak mau membuatku merasa tertekan.

Tema pernikahan sepertinya adalah tema yang cukup sensitif untuk perempuan berusia 25 tahun seperti aku ini. Aku mengakui itu. Makanya, aku sangat bersyukur karena baik ibu kandungku maupun ibu angkatku tidak pernah memberiku pertanyaan seperti, "Mau menikah kapan?" atau "Mana kok belum bawa calonnya?"Semoga, mereka paham bahwa anaknya ini sedang memperjuangkan sesuatu. Anaknya ini sedang terus memperbaiki diri. Anaknya ini sedang mencari kebijaksanaan. #aseek  :-D

Mengutip kata-kata Teh Nani, salah satu temanku, "Menikah itu bukan lomba lari, Dit. Bukan siapa mendahului siapa. Juga bukan siapa mengalahkan siapa. Tidak perlu khawatir. Yakin saja sama Allah. Satu hal yang paling jelas, giliran Dita sudah semakin dekat." Oh, begitu ya teh? Hehe..
                                                                                                                                                                 
                                                                           ***
Tulisan ini dibuat karena akhir-akhir ini banyak menerima undangn nikah. Sedikit melo jadinya, tapi lupakan-lupakan! Ingat kerjaan yang masih numpuk, Dita. Tiba-tiba setumpuk dokumen yang harus segera diterjemahkan, essay anak-anak yang harus dikoreksi, laporan bulanan yang belum diedit, mereka tersenyum manis di ruang imajinerku. Haha... kerja, kerja, Dita!


2 komentar:

ANNISA NOVITA DEWI mengatakan...

Ditaa, tulisan itu guaaaa bangettt sii, hahahaha

Metias Kurnia Dita mengatakan...

ahaaaiii... nasib PM yang sedang beranjak dewasa ya Viiii... :-D